dhawabit al ma’rifah

ADAKAH HARUS MENERIMA GANJARAN DALAM MENGAJARKAN AL-QURAN  & ‘ULUM AD DIN

Para ulama telah bersandarkan firman Allah di dalam Al-Quran :-

sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah diturunkan Allah yang merupakan keterangan-keterangan dan petunjuk setelah kami(Allah) jelaskan kepada manusia di dalam kitab(Al-Quran),mereka itulah yang dilaknat Allah….(1)

iaitu menyembunyikan apa yang Allah turunkan dalam ayat-ayat dan keterangan serta dalil-dalil yang jelas tentang kebenaran dakwah Nabi Muhammad s.a.w.Disandarkan juga pada rahib-rahib yahudi dan nasara yang menyembunyikan perintah Nabi Muhammad serta semua golongan yang menyembunyikan kebenaran dan meninggalkan keterangan yang dinyatakan Allah melalui Al-Quran. tamat

dalam menyatakan bahawa tidak harus menerima ganjaran dalam mengajarkan Al-Quran atau ilmu-ilmu keagamaan bersandarkan ayat tersebut atas perintah menyampaikan ilmu serta menyebarkannya tanpa menyembunyikannya.Dan seseorang itu tidak berhak meminta ganjaran atas amalnya yang sememangnya dituntut ke atasnya untuk melaksanakannya.

“permudahkanlah dan jangan menyusahkan…”

Namun apabila para Ulama mutaakhirin sikap manusia yang tidak memandang serius dan sedikit jumlahnya yang memberikan perhatian dalam perintah at ta’lim ad dini seterusnya menyibukkan mereka dengan keperluan dunia,maka para ulama ini mengharuskan menerima ganjaran bahkan sebahagiannya berpendapat  bahawa ia menjadi wajib demi memelihara khazanah ilmu-ilmu Islam.Dan tiadalah pendapat serta pendirian ini dihasilkan kecuali bertujuan memelihara Al-Quran dan Syariah Islamiah bahkan satu inisiatif dalam menrealisasikan janji Allah akan pemeliharaan Al-Quran.

“sesungguhnya Kami yang menurunkan (peringatan)Al-Quran dan Kamilah yang akan memeliharanya”

Janji Allah dalam memelihara Al-Quran dari penyelewengan sama ada perubahan kandungan,penambahan dan pengurangan. tamat

Telah disandarkan pada ayat tersebut(1) dalam konsep tanggungjawab menyampaikan ilmu,meninggalkan perbuatan menyembunyikannya.Maka ia juga dalil menghalang penerimaan ganjaran di atas tanggungjawab itu,sepertimana tidak harus menuntut hak(ganjaran) atas amalan yang sememangnya telah diperintahkan ke atasnya…Abu Bakar al jassos

Maka pandangan al fiqhiyyah ad daqiqah ini meletakkan ilmu pada martabat ibadah dan ia merupakan pandangan yang wajar dengan keutamaan ilmu itu sendiri.Namun ilmu-ilmu Syari’ah itu sendiri tidak terus hilang begitu sahaja dengan penerimaan fatwa para ulama mutaakhirin dalam perbincangan ini

“Ilmu itu dituntut dan tidak mencari penuntutnya”

“kemanisan ilmu itu pasti       jika diri itu mentaati Rabbi”

“kemanisan taat itu pasti        jika taqwa itu menemani”

“kemanisan taqwa itu pasti    jika ikhlas itu di sisi”

WASSALAM

Advertisements

~ oleh tintamaghribi di Julai 28, 2008.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: