persaudaraan dalam Islam

•Julai 12, 2008 • Tinggalkan Komen

 

DUHAI SAHABAT

 

             Sejauh mana kadar takwa dan kebaikan yang anda lihat dari saudararnu, sejauh itulah tulusnya cinta dan persahabatan yang anda berikan padanya. Sejauh mana tingkat zikir, ibadah, peringatan akan akhirat, perhatian terhadap ketaatan kepada Allah, dan dakwah di jalan-Nya yang memenuhi persahabatan dan pertemanan, sejauh itulah eratnya persabatan dan jalinan cinta yang terjalin di antara keduanya.

 

              Namun jika hubungan persahabatan kering dari makna-makna zikir, ibadah, saling menasihati, mengingatkan  akhirat dan mendorong semangat dakwah, maka kegersangan ukhuwah akan semakin terasa, lalu beralih menjadi permainan (lagha) dan perdebatan sia-sia. Hati bertambah keras dan cepat bosan, sementara perkataan dan perbuatan sia-sia membuka gerbang keru-sakan dan perselisihan, yang pada akhirnya terjelmalah dosa sebagai dinding pemisah yang memburaikan ikatan ukhuwah dan memisahkan dua sahabat. Dalam sebuah hadith sahih, Rasulullah  bersabda:

 

“Tidaklah dua orang yang saling berkasih sayang kerana Allah berpisah, kecuali

disebabkan oleh dosa yang dilakukan oleh salah seorang di antara keduanya.”

 

                Dosa yang dilakukan tersebut tidak semestinya berhubungan dengan saudaramu, namun bentuk dosa apa pun yang dilakukan oleh seseorang dapat menjadi faktor hilangnya seluruh kawan dekat dan saudaranya satu demi satu. Misalnya dosa yang berhubungan dengan masalah kewangan, lantaran meninggalkan kewajiban, perbuatan tidak terpuji, mengucapkan kata-kata kotor, ghibah, menjatuhkan wibawa dan kepribadian orang lain, memperolok-olok, dan berbagai perbuatan maksiat lainnya.Dosa kerana perbuatan-perbuatan maksiat di atas dapat mengakibatkan hilangnya kemanisan ikatan ukhuwwah Islamiah yang terjalin sesama muslim.

 

“maka tiadakah kamu berfikir akannya?”

 

Di antara bentuk pelanggaran syari’at yang dapat menghancurkan cinta imani, bahkan dapat mengakibatkan permusuhan adalah cinta yang didorong oleh nafsu.Hal ini dapat terjadi jika hubungan yang terjalin antara dua insan berjalan tidak wajar dan membawanya dalam keadaan yang serba tidak menentu dan lemah, sehingga ketika dalam ibadah pun masih mengingat dan merasakan kehadirannya.

 

 Tidak suka apabila sahabatnya berkenalan dengan orang lain atau bergaul dengan orang lain, bahkan benci dengan setiap orang yang mahu menjalin hubungan dengannya.Model cinta seperti itu bukanlah cinta imani, melainkan cinta syaitan atau nafsu syahwat yang lebih mendekati al-‘isyq (cinta kerana nafsu), yang dibangun atas dasar keakraban belaka,penampilan luar, paras muka, dan semisalnya. Cinta seperti ini  akan menjerumuskan ke dalam permusuhan dan sikap saling menjauhi. Kerana segala sesuatu yang tidak

dibangun kerana Allah akan terputus, namun jika kerana Allah akan tetap kekal dan bersambung.

 

 Sebagaimana keindahan rupa tidak menjamin kebaikan dirinya.

 

jangan terpedaya dengan keelokan rupa

sungguh banyak wanita cantik yang buruk peribadinya

tidak selamanya yang kuning berkilat

adalah wang emas

bahkan kala jengking kuning

yang indah tapi berbahaya

 

-edited & copypaste article-

-don’t be a lonely_sky but be a lovely_sky-

 

Advertisements

wahyu tercinta 2

•Julai 9, 2008 • Tinggalkan Komen

katakanlah kepada para lelaki yang beriman agar memelihara pandangannya. an-nur : 30

katakanlah kepada mukminat agar memelihara pandangan mereka. an-nur : 31

janganlah kamu memasuki rumah selain rumah kamu sebelum kamu meminta izin dan memberi salam kepada para penghuninya. an-nur : 28

wahai orang yang beriman jauhilah dari banyak berprasangka kerana sebahagian prasangka membawa kepada dosa. al-hujurat : 12

kata-kata yang baik serta memberi kemaafan lebih baik daripada sedekah yang diiringi tindakan yang menyakitkan. al-baqarah : 263

dan tiadalah kehidupan di dunia kecuali sekadar permainan dan senda gurau bahkan akhirat itu lebih baik kepada orang yang bertakwa.

maka tiadakah kamu mengerti ? al-an’am : 32

to be continued-

wahyu tercinta

•Julai 9, 2008 • Tinggalkan Komen

1- wahai orang beriman mengapakah kamu berkata-kata suatu yang tidak kamu kerjakan? as-saff : 2

2- wahai orang yang beriman bertakwalah pada Allah dan ucapkanlah perkataan yang benar. al-ahzab : 70

3- janganlah Engkau tanamkan kedengkian dalam diri kami terhadap mereka yang beriman. al-hasyr : 10

4– dan kami wajibkan insan berbuat baik terhadap kedua ibu bapa. al-ankabut : 8

5- dan mereka melaksanakan amalan bermusyawarah sesama mereka. as-syura : 38

6- peliharakanlah amalan-amalan solat kamu(khas asar). al-baqarah : 238

7- patuhilah Allah dan rasul-Nya serta para pemimpin antara kamu yang terpilih. al-nisaa : 59

8- dan berkata-katalah pada manusia dengan perkataan yang baik. al-baqarah : 83

9- tiadalah cita-citaku kecuali untuk memperbaiki(islah) ummat sekadar kemampuanku. hud: 88

10– mengapakah kamu tidak memerhatikan/berfikir/mengambil teladan/bersyukur.

 

loneSID_lonely_sky 2007-2010 9/07/2008

3:28 a.m

-peringatan pada diri dan mereka yang leka-

helaian angkasa

•Julai 5, 2008 • 3 Komen

lambung wajah takhta

sepi tinta punya jejaka

pula nikmat buana hala

putih langit bersara

fana tangis cahaya

bayang jeriji raungan

laput rapuhan

halwa jeritan zaman

jari mencari teman

tangan kesima sepian

rentetan sungai kuburan

renung bara derhaka

hunus lintang petaka

sirna rintih sujud simpuhan Esa

telus hitam intan neraka

kudrat senja hujan tersemi

pusara mata kunjung ke hati

tunduk jatuh berdiri Ilahi

kendati lilin bakar sendiri

gah layar bercoret rasa

rindu fajar manis bahasa

purnama senyum tika suara

rintih cahaya susur cahaya

kalung cahaya atas cahaya

rumah putih 07-10 05/07/08 1:17 a.m

[ lonely sky_al mizzi ]

duhai anakku

•Julai 1, 2008 • 1 Komen

duhai anakku

berkurun sudah sirna temumu

dipisah benua berbeza

lahir kah masih kasihmu padaku

rinduku selautan cintaku

pada putera-puteriku

menagih manis doa perkenan

moga coretan senyum tak bisa terpadam

duhai anakku

jangan sesekali dikau alpa

dek onar fitnah alam manusia

dek kisah lazatnya nafsu dunia

jika kau sekali cintanya

maka duhai anakku

sudikah kau buatku derita

di dunia sana

duhai anakku

kendati alir duri tajam kau terima

pasrahlah segalanya

redhalah pada-Nya

itu cetus hatiku ombak gembira

duhai anakku

sejak ke dunia dirimu ku pelihara

teramat cinta pada zuriat kurniaan-Nya

tangismu gelisah hatiku

tawamu nyaman penatku

ku tak endah basah keringatku

kerana terdetik doa malamku

anakku akan syafaat padaku

ku tak letih menghabis harta

tika senja hingga purnama

kerana ku damba

kasih Dia yang Esa

naungi permataku sentiasa

diriku sudah juta bahagia

akhirnya

duhai anakku

berdoalah padaku

bersedekahlah ikhlasmu

menerangi tamanku

agar orang tuamu dakap rasa

cinta Tuhan Perkasa

di dunia kekal selamanya

atas rahmat

putera-puteri anakanda

di buana dunia

 

rumah putih 07-10 01/06/08 9:29 a.m

-self controlled-

[ coretan tulus untukknya ]

 

 

kini kau tiada

•Jun 30, 2008 • Tinggalkan Komen

semalam

ku damba tinta cintamu

kasih lautan tak lekok dek jasadmu

sayang tumpah di kalammu

nun jauh kecil kau bersuara

basah pandangan di malam doa

agar ku tak leka arus dunia

dari lahir tika dewasa

tiada ku gelisah

kerana ku bisa gembira

kau tak lari dari renungan mata

namun

qadha-Nya pantas dari segala

gembira diragut sendu

senyum ditawa sayu

kala ini ku coretkan kasihku

terima kasih

tulus ikhlas daripada ku

namun ku tahu

payah membalas segala lurah baktimu

hanya doa seiring luruh hatiku

di malam gelita

tika ku di lena sujud

pangkuan hujan sayu

kerana

ku tahu

kini kau telah tiada

buat selamanya

dan kau telah tiada

selamanya

 

rumah putih 07-10 30/06/08 11:20 a.m

-self controlled-

 

 

pemimpinku sayang..

•Jun 28, 2008 • Tinggalkan Komen

pemimpinku sayang

apakah hebat dengan ilmunya

apakah gah pada rupanya

apakah tinggi dek petah kalamnya

pemimpin ku sayang

amat gah agamanya

deras tinta dakwahnya

bukan mati pada kata-kata

pemimpinku sayang

susur kalamnya panah rakyat

Islam di dada rajin terpahat

tak rebah dek ombak jahat

pemimpinku sayang

memang penting mesramu

amat ingin cekapmu

terlalu damba rajinmu

di tagih amat petah kalammu

tapi agamamu lebih berharga itu

pemimpinku sayang

jika tiang agama tidak kau jaga

jika yang debu sudah kau leka

jika silap rakyatmu tidak kau peka

maka pemimpinku sayang

kau sudah berdosa

pemimpinku sayang

rapatkan saf mu

teguhkan bahumu

tinta amanah terukir padamu

kau tak mampu laku segalanya

namun peliharalah sebahagiannya

yang zahir pada mu

pasrah doa dek sirna matamu

agar kau tahu

al jannah rindu

menanti mu

 

rumah putih 27/06/08 1:30 a.m

-self controlled-